Sunday, May 30, 2010

Bila Roh Mu Dijemput Illahi?

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim

Setiap manusia pasti berhadapan dengan detik ini,di mana detik yang amat perit dan pedih tuk dihadapi. Bila roh ditarik oleh malaikat maut atas perintah Yang Maha Esa. Setiap manusia takut dan gentar akan detik ini, kerna bimbang amalan di dunia ini tidak cukup tuk meraih syurgaNya. Bimbang apakah rohnya disambut sebagai tetamu yang dinanti oleh Allah? Tapi ingatlah wahai manusia,detik ini adalah kepastian bagi kita seperti mana firman Allah S.W.T

"di manapun kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, walaupun kamu berada di dalam benteng yang tinggi dan kukuh."    an-nisa': 78

"kemudian setelah itu, sungguh kamu pasti mati"    al-mu'minun: 15

Kita tidak dapat lari dari hakikat ini,walau sehebat mana pun jawatan kita, setinggi mana pun kedudukan kita dan serendah mana pun kita menyorok dan berlindung, ajal pasti tiba. Kematian sering kita lihat disekeliling kita, mungkin dari ahli keluarga kita, rakan karib, saudara mara dan dapat juga kita lihat hari-hari di media massa. Dan berita-berita kematian inilah sepatutnya menjadi teguran pada kita yang sering leka dibuai nikmat dunia.


Tiap-tiap dari kita sudah tercatat bila hari kematian kita,sejak roh kita sudah bersatu dengan jasad, segala aturan hidup kita sudah tercatat di Luh Mahfuz oleh Allah S.W.T. Seperti mana firman Allah S.W.T.

"dan setiap umat mempunyai ajal (batas waktu). Apabila ajalnya tiba, mereka tidak dapat meminta penundaan atau percepatan sesaat pun"   Al-A'raf: 34

"tidak ada satu umat pun yang dapat mendahului ajalnya, dan tidak (pula) dapat meminta penundaannya"   Al-Hijr: 5

Dari kedua-dua firman Allah ini jelas telah menerangkan bahawa kita tidak dapat tahu bila saat ajal kita tiba, ia mampu datang secara tiba-tiba tanpa diduga. Apa yang mampu kita usahakan adalah berdoa kepada Rabb kita agar dimatikan dalam keadaan yang baik-baik atau disebut sebagai husnul khatimah.
video


Kita sering terleka dengan pelbagai keseronokkan, dan sedarkah apakah ketika sedang berseronok itu ajal tidak meragut kita? Adakah sempat kita mengucap kalimah keimanan? Alangkah ruginya diri kita ini jika sisa-sisa hidup telah dibazirkan dengan perkara-perkara yang tak menjaminkan apa-apa yang berharga di akhirat kelak. Dunialah tempat kita tuk mengaut seberapa banyak harta tuk dibawa ke akhirat. Harta di sini bukanlah bermaksud harta yang lazim seperti wang ringgit dan kekayaan tapi ia membawa maksud amal kita yang menjadi saham tuk membeli tiket ke syurga kelak.

Peringatan ini bukanlah untuk para pembaca sahaja tetapi sebagai peringatan tuk ana ambil dan ingati dalam sepanjang menjalani kehidupan ana. Moga kita beroleh hidayah dan dikekalkan dalam lindungan Allah S.W.T. Ya Allah janganlah engkau palingkan kami dari beriman kepadamu...ameen

No comments:

Post a Comment